PENGIKUT SETIA

Sunday, October 10, 2010

DUNIA ITU......................

        Diriwayatkan oleh Al-Marzabani dari Al-Azadi, ia berkata : Umruul Qais adalah seorang raja yang sangat suka berfoya-foya dan bermain-main. Suatu hari ketika beliau pergi berburu,beliau terpisah dari rombongannya dan telah bertemu dengan seorang lelaki yang duduk mengumpulkan tulang belulang orang mati dan menciumnya.
        
          "Apa yang terjadi padamu?Mengapa engkau dalam keadaan seperti ini, wajahmu pucat dan menyendiri di padang yang luas ini?"Tanyanya. Lelaki itu berkata: "kerana aku sedang menempuh perjalanan yang jauh. Kemudian dua malaikat ditugaskan mengiringiku di tempat yang  sempit dan sama sekali tidak menyenangkan sebagai tempat tinggal. Kedua malaikat itu membiarkanku mengalami kehancuran dan berteman dengan orang-orang mati di lapisan bumi,. Seandainya aku di tinggalkan di tempat itu dalam keadaan yang tidak baik,setiap masa merasakan kesempitan yang amat sangat dan pada masa yang sama, berbagai jenis serangga di bumi ini memakan daging dan urat sarafku,hingga aku hancur luluh, nescaya penderitaan itu akan berakhir. Akan tetapi, jika setelah itu aku akan dibangkitkan lagi dalam suasana yang lebih dahsyat untuk menerima pembalasan dan tidak tahu ke mana akan dimasukkan antara kedua tempat itu, maka, akan merasa senangkah orang yang akan mengalami pengakhiran begini?"

         Raja yang mendengar ucapannya itu terus turun dari kudanya dan duduk di hadapannya, lalu berkata,"ucapanmu telah meresahkan kehidupanku yang sangat tenang  dan telah mencemaskan hatiku. Ulangi ucapanmu dan jelaskan agamamu untukku" "Tahukah kamu apa yang berada di hadapanku ini?" Tanya orang itu. "Ya."Jawab raja.

        "Inilah tulang belulang raja yang terpesona dengan dunia dan keindahannya. Hati mereka dipenuhi tipu daya hingga mereka menjadi lalai akan bekal menghadapi kematian, lalu ajal telah datang kepada mereka secara tiba-tiba dan telah melenyapkan khayalan dan nikmatyang mereka rasakan. Kemudian, tulang belulang ini akan di hidupkan dan dibalas bersesuaian dengan amal-amalnya, samaada di masukkan ke tempat kesejahteraan atau kebinasaan."

       Tiba-tiba orang itu lenyap tanpa meninggalkan kesan dan jejak. Dan apabila raja itu ditemui rombongannya, raja itu dalam keadaan pucat dan mengalir air mata. Kata-kata orang itu sungguh memberi kesan yang dalam terhadap dirinya. Pada malam itu, beliau melepaskan baju kebesarannya dan memakai dua baju lusuh. Beliau berjalan dalam kegelapan malam. Dan malam itulah, akhir pertemuan dengannya.

        "BUKANLAH ORANG TERBAIK ANTARAMU ORANG YANG MENINGGALKAN DUNIA UNTUK AKHIRAT, DAN YANG MENINGGALKAN AKHIRATNYA UNTUK DUNIA. SESUNGGUHNYA, DUNIA INI BEKALAN KE AKHIRAT, DAN JANGANLAH KAMU MENJADI BEBAN ATAS MANUSIA."

                                                                                        (HR. IBNU ASAKIR dari ANAS)